Label

Aktiviti (1) Cerpen (2) discuss (3) filem (1) gosip (1) health (3) how (3) Islam (17) MY DIARIES (9) nukilan (2) petua (1) politik (1) semasa (1) sharing is caring (1)

Kau Tetap Kesayangan Ku (II)

 ( Sambungan dari Kau Tetap Kesayangan Ku )
       Hampir seminggu belum ada jawapan akhirnya permintaannya diapprovekan oleh Eira. Semenjak itu Johan sering menghantar message kepada Eira dan Eira juga membalasnya. Tindak balas Eira begitu menggembirakan hati Johan. Tidak puas sekadar berfacebook, Johan teringin mendengar suara pujaan hatinya itu. Lalu Johan mencuba nasib meminta nombor telefon pada Eira. Bertambah kegembiraan Johan apabila permintaannya tertunai. Johan sering menghubungi kekasih hatinya itu. Hati Johan sentiasa berbunga-bunga, terasa bahagianya dirinya saat itu. Eira juga masih melayannya seperti dahulu, sentiasa lemah lembut, sentiasa menjadi pendengar setia dan sentiasa memberikan kata-kata dorongan dan sokongan kepadanya. Johan juga masih dapat merasakan kelembutan dan ketulusan hati Eira dan itulah yang membuatnya tidak pernah dapat melupakan pemilik nama Hazira Malik itu.

Kau Tetap Kesayangan Ku


Suasana petang di Restoran Mesra yang berhawa dingin dan dengan cahaya neon yang romantik sungguh mendamaikan. Di meja yang terletak dipenjuru restoran itu, bertautnya sepasang mata. Eira cuba mengalihkan matanya dari renungan lelaki dihadapannya itu. Dihirupnya air jus oren yang dipesannya sebentar tadi dan kemudian dibiarkan jari-jemarinya bermain-main dengan penyedut minuman yang telah berkesan dengan gincunya. Johan tersenyum melihat gelagat wanita yang amat dicintainya sejak mereka di alam persekolahan itu. Cuma belum sempat dia meluahkan isi hatinya mereka terpisah. Kini setelah sepuluh tahun terpisah mereka bertemu kembali. Bertemu setelah sekian lama Johan berusaha mencari jejak wanita yang sangat dicintainya itu.

Politik dan Rakyat

Sedih bila melihat keadaan politik sekarang ini. Penuh dengan hasutan, caci maki dan keganasan. Tak kiralah apa parti sekali pun cuba duduk bertenang dan fikirkan sejenak apa tujuan kita berpolitik, yang pastinya untuk keamanan dan kemajuan rakyat dan negara. Tapi kalau kita asyik cuba menjatuhkan pihak lawan dengan berbagai-bagai tomahan, cacian, pemberontakkan, keganasan dan sebagainya nampaknya perjuangan kita dah tersasar dari tujuan sebenar, erti kata lain ada agenda tersendiri. Adakah budaya caci maki dan pengganas yang kita cuba terapkan kepada rakyat khususnya generasi muda.